Share to:

Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia

De Javasche Bank (Gedung Bank Indonesia)
Nama sebagaimana tercantum dalam
Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya
Gedung De Javasche Bank Bandung tahun 1920 an.
Cagar budaya Indonesia
KategoriBangunan
No. RegnasBelum ada
(Pengajuan 8 Oktober 2014)
Lokasi
keberadaan
Bandung, Jawa Barat
Tanggal SKBelum ditetapkan
PemilikBank Indonesia
PengelolaBank Indonesia
Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia di Bandung
Gedung De Javasche Bank (Bank Indonesia)
Gedung De Javasche Bank (Bank Indonesia)
Lokasi di kota Bandung, Jawa Barat

Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia merupakan gedung peninggalan Belanda yang difungsikan sebagai Kantor Perwakilan Bank Indonesia Wilayah VI (Jawa Barat dan Banten).Gedung ini berlokasi di jalan Braga Bandung. Awalnya gedung ini merupakan kantor cabang De Javasche Bank (DJB) ke-15 yang dibangun oleh Pemerintah Hindia Belanda sebagai tindakan antisipasi meluasnya dampak Perang Boer (1899-1902) di Afrika Selatan.

Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia diresmikan oleh Bank Indonesia (BI) pada Senin 26 Mei 2014. Perubahan status heritage pada gedung eks Javasche Bank itu dilakukan berdasarkan Peraturan Daerah Kota Bandung No.19 lampiran No.18 tanggal 7 Agustus 2009.[1]

Sejarah

Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia diresmikan oleh Bank Indonesia (BI) pada Senin 26 Mei 2014. Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia merupakan Gedung Kantor Perwakilan Bank Indonesia Wilayah VI (Jawa Barat dan Banten) atau dikenal sebagai kantor Bank Indonesia Bandung.

Pada awalnya Gedung Kantor Bank Indonesia Bandung ini merupakan kantor cabang De Javasche Bank (DJB) ke-15 yang dibangun oleh Pemerintah Hindia Belanda sebagai tindakan antisipasi meluasnya dampak Perang Boer (1899-1902) di Afrika Selatan.

Gedung Javasche Bank ini menempati lahan bernama Kerkplein. Lahan ini menjadi pusat kegiatan masyarakat Bandung di awal abad 20, dari hiburan sampai olah raga. Kegiatan masyarakat berkurang sedikit demi sedikit setelah Javasche Bank mulai beroperasi di tahun 1909[2].

Perancangnya adalah biro arsitek Hulswit, Fermont dan Edward Cuypers. Pembangunanya berlangsung tiga tahun sejak 1915 hingga 1918.

Pihak BI membutuhkan waktu selama 4 bulan untuk melakukan renovasi dan pengumpulan koleksi yang diawali sejak Februari 2013 hingga akhirnya Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia diresmikan oleh Bank Indonesia (BI) pada Senin 26 Mei 2014.

Fasilitas Gedung

Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia menampilkan beragam sejarah mengenai sejarah BI dan koleksi-koleksi berbentuk panel informasi, numismatik, serta non-numismatik, mulai uang kuno hingga alat pencetak.

Di bagian luar bangunan, kehadiran roof garden juga menjadi "penyegar" gedung ini, hijau dan sejuk. Area ini paling cocok dijadikan venue pertemuan informal terbuka (open air).

Kehadiran Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia ini belum seutuhnya dibuka untuk umum, mengingat 50 persen luasan gedung ini masih digunakan untuk aktivitas karyawan BI

Alamat Gedung

Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia

berlokasi di Jl Braga Bandung

Referensi

  1. ^ Latief (26 Mei 2014). "Kantor Bank Indonesia Bandung Resmi Jadi Cagar Budaya". kompas.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-15. Diakses tanggal 5 September 2018. 
  2. ^ Abu Fauzan, Hevi (18 Juli 2022). "Lapangan Sepakbola di Kerkplein Bandung". sejarahbandung.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-01. Diakses tanggal 18 Juli 2022. 

Information related to "Gedung Cagar Budaya dan Memorabilia Bank Indonesia" :

Kembali kehalaman sebelumnya