Share to:

Al-Rajhi Bank

Al Rajhi Bank
Publik (Bursa Efek Saudi: 1120)
IndustriPerbankan, jasa keuangan
Didirikan1957; 67 tahun lalu (1957)
Kantor
pusat
Riyadh, Arab Saudi
Cabang
600+ cabang
4,700+ ATM
73,000+ titik penjualan
Wilayah operasi
Arab Saudi
Kuwait
Yordania
Malaysia
Suriah
Tokoh
kunci
ProdukJasa keuangan
PendapatanKenaikan SR 6.35 miliar (Q2 2018[1])
Kenaikan SR 8.43 miliar (Q2 2018)
Kenaikan SR 4.95 miliar (Q2 2018)
Total asetKenaikan SR 348.44 miliar (2018) (Q2 2018)
Total ekuitasKenaikan SR 52.79 miliar (Q2 2018)
Karyawan
Kenaikan 13.077 (2018)[2]
DivisiTahweel Al Rajhi
Anak
usaha
Al Rajhi Capital
Al Rahji Takaful Agency
Al Rajhi Development Company
Al Rajhi for Administrative Services Company
PeringkatA1 (Moody's)[3]
Situs webwww.alrajhibank.com.sa
Cabang Al-Rajhi Bank (1985).
Cabang Al-Rajhi Bank (1996) - yang kemudian dikenal sebagai Al Rajhi Banking and Investment Corporation.
Innovation Lab, di Mohammadia, Riyadh.
ATM Al-Rajhi Bank.
Cabang elektronik Al-Rajhi Bank di Al Sulaimaniya, Riyadh.

Al Rajhi Bank (bahasa Arab: مصرف الراجحي) (sebelumnya dikenal sebagai Al Rajhi Banking and Investment Corporation)[4] adalah bank yang berasal dari Arab Saudi dan merupakan bank syariah terbesar di dunia berdasarkan modal (2015).[5]

Al-Rajhi Bank adalah investor utama dalam bisnis Arab Saudi dan merupakan salah satu perusahaan saham gabungan terbesar di Kerajaan,[6] dengan lebih dari SR 330,5 miliar di AUM ($ 88 miliar)[7] dan lebih dari 600 cabang.[8] Kantor pusatnya berlokasi di Riyadh, dengan enam kantor regional. Bank Al Rajhi juga memiliki cabang di Kuwait dan Yordania, dan anak perusahaan di Malaysia dan Suriah.

Sejarah

Al Rajhi Bank didirikan pada tahun 1957, dan merupakan salah satu bank terbesar di Arab Saudi, terdiri dari 9.600 karyawan dan aset sebesar $88 miliar. Bank ini berkantor pusat di Riyadh, dan memiliki lebih dari 600 cabang, terutama di Arab Saudi, dan ada juga cabang di Kuwait, dan Yordania, dengan anak perusahaan yang terdapat di Malaysia. Bank itu didirikan oleh empat bersaudara, Sulaiman, Saleh, Abdullah, dan Mohamed, dari keluarga Al Rajhi, salah satu keluarga terkaya di Arab Saudi. Bank awalnya dimulai sebagai kelompok operasi perbankan dan komersial yang pada tahun 1978, bergabung bersama di bawah payung Al Rajhi Trading and Exchange Company. Perusahaan berubah menjadi perusahaan saham gabungan pada tahun 1987, dan setelah dua tahun berganti nama menjadi Al Rajhi Banking and Investment Corporation. Pada tahun 2006, bank mengganti namanya menjadi Bank Al Rajhi. Bank ini diperdagangkan di Bursa Efek Arab Saudi (Tadawul), dan sekitar 75% saham mereka dimiliki publik. Anggota keluarga Al Rajhi adalah pemegang saham terbesar bank.

Pada tahun 2006, setelah hampir 50 tahun hanya beroperasi di Arab Saudi, bank diluncurkan di Malaysia, menandakan peluncuran pertama di luar Arab Saudi.[9]

Operasi

Al Rajhi Bank menawarkan berbagai layanan perbankan seperti deposito, pinjaman, saran investasi, perdagangan sekuritas, pengiriman uang, kartu kredit, dan pembiayaan konsumen. Semua layanan ditawarkan sesuai dengan persyaratan Islam. Bank telah memenangkan banyak penghargaan untuk operasinya di Timur Tengah. Abdullah bin Sulaiman Al Rajhi adalah Ketua Dewan Direksi bank dan Stefano Bertamini adalah CEO. Dewan direksi memiliki sebelas direktur, empat adalah anggota keluarga Al Rajhi: Mohammed bin Abdullah Al Rajhi, Sulaiman bin Saleh Al Rajhi Abdullah bin Sulaiman Al Rajhi, dan Bader bin Mohammed Al Rajhi.[10]

Pada September 2016, Al Rajhi menjadi bank pertama di Arab Saudi yang bermitra dengan Kementerian Perumahan, berpartisipasi dalam rencana pemerintah untuk meningkatkan kepemilikan rumah dengan menawarkan hipotek yang dibiayai sebagian oleh negara.[7] Secara tradisional, bank telah berfokus pada perbankan konsumen, tetapi telah mulai mendiversifikasi pendapatannya dengan rencana untuk menyesuaikan fokus terhadap bisnis menengah dan usaha kecil dan menengah (UKM) ketika pemerintah Saudi menerapkan agenda reformasi sosial yang lebih luas dan Program Transformasi Nasional.[11] Pada 2016, 70 persen dari aset Al Rajhi dan 55 hingga 60 persen dari pendapatannya dihasilkan dari perbankan konsumen, dan bank ini memiliki 18 persen pangsa pasar hipotek di Arab Saudi.

Kontroversi

Al Rajhi Bank menghadapi tuduhan dalam berbagai tuntutan hukum Amerika Serikat setelah serangan pada 11 September 2001, termasuk klaim bahwa Bank Al Rajhi digunakan untuk menyelesaikan transaksi keuangan bagi orang-orang atau organisasi nirlaba dengan ikatan teroris. Usaha nirlaba dan bisnis terkait Al Rajhi yang berlokasi di Virginia menjadi sasaran penggeledahan dan penyitaan oleh pejabat hukum AS yang mencoba mengganggu kegiatan pendanaan teroris di Amerika Serikat pada tahun 2002.[12] Pada Januari 2005, Pengadilan Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York menolak semua klaim terhadap Bank. Pengadilan menyatakan: "Penggugat tidak menawarkan fakta untuk mendukung kesimpulan mereka bahwa Bank Al Rajhi harus tahu bahwa amal Terdakwa ... mendukung ... terorisme. . . . Bahkan menerima semua tuduhan terhadap Bank Al Rajhi sebagai benar, Penggugat telah gagal untuk menyatakan klaim yang akan membuat mereka bebas." Terlepas dari tuduhan ini, pada tanggal 30 Juni 2014, Mahkamah Agung Amerika Serikat mengeluarkan perintah untuk meninggalkan pemberhentian dengan prasangka semua klaim terhadap bank, serta Sulaiman bin Abdulaziz Al Rajhi (pendiri dan mantan ketua bank) dan Abdullah bin Suleiman Al Rajhi (ketua bank dan mantan CEO) antara lain, terkait dengan serangan teroris 11 September 2001. Perintah Mahkamah Agung membawa klaim akhir yang ditegaskan terhadap bank dan para petugasnya oleh para korban dan orang yang selamat dari serangan 11 September.[13]

Pada bulan Maret 2002, sebagai bagian dari Operasi Green Quest, upaya rahasia Kementerian Keuangan Amerika Serikat untuk mengacaukan pendanaan teroris di Amerika Serikat, agen-agen penegak hukum Amerika Serikat memasuki dan mencari 14 bisnis yang saling terkait dan organisasi nirlaba di Virginia yang dikaitkan dengan SAAR Foundation, sebuah badan amal swasta Yayasan yang didirikan pada tahun 1983 itu Sulaiman bin Abdulaziz Al Rajhi dan dua anggota keluarga Al Rajhi lainnya berada di dewan direksi awalnya.[14] Sebuah pernyataan penegakan hukum menyatakan bahwa lebih dari 100 organisasi nirlaba dan bisnis di Virginia adalah bagian dari "Grup Safa," yang diyakini "terlibat dalam taktik pencucian uang 'pelapisan' untuk bersembunyi dari otoritas penegak hukum jejak dukungannya untuk teroris." Selanjutnya panggilan pengadilan federal juri 2006 menunjukkan Al Rajhi Bank tidak secara langsung terkait dengan entitas yang menjadi subjek pencarian Maret 2002. Keputusan Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Keempat dikutip oleh Laporan Staf dalam hal ini menunjukkan hal-hal yang melibatkan penasihat yang tidak pernah mewakili bank atau anggota keluarga Al Rajhi.

Nama Al Rajhi diidentifikasi pada sebuah berkas yang menampilkan daftar 20 orang tulisan tangan yang terdaftar sebagai tersangka pendukung keuangan utama Al Qaeda. Daftar itu, gambar dari dokumen yang dipindai pada CD-ROM, ditemukan selama pencarian kantor Yayasan Benevolence International di Bosnia, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Saudi yang kemudian ditunjuk sebagai organisasi teroris oleh Kementerian Keuangan.[15] Rantai Emas dibahas dalam laporan Komisi 9/11, dalam pengajuan pengadilan Federal, dan tuntutan hukum perdata, meskipun nama Al Rajhi tidak disebutkan secara khusus, sementara laporan media sejak tahun 2004 mengklaim bahwa daftar al-Qaeda termasuk nama Al Rajhi.[12]

Pada tahun 2003, Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat (CIA) merilis dokumen rahasia berjudul, "Al Rajhi Bank: Conduit for Extremist Finance"[16] Menurut Glenn Simpson dari Wall Street Journal, laporan CIA berakhir dengan: "Anggota keluarga senior Al Rajhi telah lama mendukung ekstrimis Islam dan mungkin tahu bahwa teroris menggunakan bank mereka." Laporan CIA 2003 menyatakan bahwa pada tahun 2000, kurir Bank Al Rajhi "mengirimkan uang kepada kelompok pemberontak Indonesia Kompak untuk mendanai pembelian senjata dan kegiatan pembuatan bom." Al Rajhi Bank mengajukan gugatan pencemaran nama baik pada tahun 2004 terhadap The Wall Street Journal untuk sebuah artikel tahun 2002 yang menulis tentang bagaimana Arab Saudi memantau beberapa akun karena kekhawatiran teroris. Gugatan diselesaikan pada tahun 2004 dan The Wall Street Journal tidak diharuskan membayar ganti rugi. WSJ juga menerbitkan surat dari kepala eksekutif bank, dan pernyataannya sendiri bahwa surat kabar itu "tidak bermaksud menyiratkan tuduhan bahwa [Al Rajhi Bank] mendukung kegiatan teroris, atau telah terlibat dalam pembiayaan terorisme."[12]

Tiga dari pembajak dalam serangan teroris 9/11, termasuk Abdulaziz al Omari, dilaporkan menggunakan layanan perbankan melalui Al Rajhi Bank.[12] Tanpa melanggar undang-undang kerahasiaan bank yang berlaku, bank tidak dapat mengkonfirmasi atau menolak tuduhan ini. Komisi Nasional Serangan Teroris Setelah Amerika Serikat menemukan bahwa para pembajak memiliki akun dengan dan memindahkan ratusan ribu dolar melalui banyak bank, termasuk bank-bank utama AS, tetapi "tidak menyukai laporan media yang persisten, tidak ada lembaga keuangan yang mengajukan Mencurigakan. Laporan Aktivitas (SAR) sehubungan dengan transaksi apa pun dari 19 pembajak sebelum 9/11 .... " Akan tetapi, ini “tidak masuk akal” dalam pandangan Komisi karena, “bahkan di belakang, tidak ada ... untuk menunjukkan bahwa SAR mana pun harus diajukan atau para pembajak dilaporkan ke penegak hukum.”

Menanggapi tuduhan ini, Bank Al Rajhi terus mengutuk terorisme dan menyangkal tuduhan dalam pendanaan teroris.[12]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ Tom Arnold (July 26, 2018). "Saudi's Al Rajhi Bank Q2 net profit at high end of forecasts". Reuters. Diakses tanggal September 1, 2018. 
  2. ^ "#563 Al Rajhi Bank". Forbes. June 2018. Diakses tanggal September 1, 2018. 
  3. ^ Cunningham, Andrew (13 November 2015). "Safest Islamic Banks 2015". Global Finance Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-06. Diakses tanggal 25 March 2017. 
  4. ^ Al Rajhi Banking & Investment Corp, CEO launches new corporate identity and announces a name change. Diarsipkan 2008-10-06 di Wayback Machine. Albawaba
  5. ^ "Al Rajhi Remains World's Largest Islamic Bank". Islamic Finance. 31 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-13. Diakses tanggal 19 January 2017. 
  6. ^ Mohammed, Naveed (31 July 2015). "IslamicFinance.com ranks Al Rahji as world's largest Islamic Bank". Sukuk. Diakses tanggal 25 March 2017. 
  7. ^ a b David French (24 October 2016). "Saudi housing, SME lending to drive Al Rajhi Bank's growth to 2020". Reuters. Diakses tanggal 28 February 2017. 
  8. ^ Allam, Abeer (9 October 2013). "Al Rajhi Bank: Margins trimmed at market leader". Financial Times. Diakses tanggal 25 March 2017. 
  9. ^ Saudi's Al Rajhi on aggressive expansion, The Star, 13 December 2006
  10. ^ "Board of Directors". Al Rajhi Bank. Diakses tanggal 7 March 2017. 
  11. ^ Sarmad Khan (29 September 2016). "Saudi reform creates opportunities for banks". MEED. Diakses tanggal 28 February 2017. 
  12. ^ a b c d e "U.S. Vulnerabilities to Money Laundering, Drugs, and Terrorist Financing: HSBC Case History Diarsipkan 2020-08-03 di Wayback Machine.". Committee hearing. United States Senate Committee on Homeland Security and Governmental Affairs, Permanent Subcommittee On Investigations. Video. 2012-07-17. Retrieved 2016-04-28. Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  13. ^ Hurley, Lawrence (2014-06-30). "U.S. top court declines to hear Sept. 11 case against banks". Reuters. Diakses tanggal 2017-02-13. 
  14. ^ Emerson, Steve (2006). Jihad Incorporated: A Guide to Militant Islam in the US. Prometheus Books. hlm. 382. 
  15. ^ Simpson, Glenn R. (2003-03-19). "List of Early al Qaeda Donors Points to Saudi Elite, Charities". Wall Street Journal. ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2016-04-28. 
  16. ^ Simpson, Glenn R. (2007-07-26). "U.S. Tracks Saudi Bank Favored by Extremists". Wall Street Journal. ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2016-04-28. 
Kembali kehalaman sebelumnya